pexels-konevi-2236674

Mengenal 12 Bulan dalam Islam dan Keistimewaannya

Pexels.com

 

 

Penamaan bulan dalam kalendar Islam berbeza dengan kalendar masihi. Jika pada tahun Masihi kita akrab dengan penamaan Bulan Januari, Februari, Mac dan sebagainya. Dalam kalendar Islam, dikenali dengan istilah Hijriah yang terdapat 12 bulan Hijriah.

 

Setiap bulan Hijriah mempunyai keutamaan yang berbeza. Tentunya semua bulan bermakna baik di mata Allah, hanya ada beberapa bulan yang juga merupakan bulan yang di agungkan oleh Allah SWT dan kaum muslimin.

 

 

1. Muharram

 

 

Bulan hijriah pertama dalam kalendar Islam adalah Bulan Muharram. Bulan Muharram ada 30 hari. Tanggal 1 Muharram juga diperingati sebagai Tahun Baru Islam.

 

Allah mengharamkan dalam bulan ini adanya peperangan. Muharram, sendiri bererti “diharamkan” atau “tidak diperbolehkan”, merujuk pada pelarangan perang yang dijelaskan sebelumnya.

 

 

2. Safar

 

 

Bulan Safar adalah bulan kedua dalam kalendar Hijriah, bulan yang memiliki 29 hari. Bulan Safar dikenali sebagai bulan dengan anjuran meningkatkan kualiti ibadah umat Islam kepada Allah SWT.

 

Penamaan Safar sendiri bererti “kosong”. Dikisahkan bahawa pada zaman dahulu, umat muslim laki-laki meninggalkan pemukiman untuk merantau, berniaga dan berperang. Oleh sebab itu kota Mekkah menjadi kosong dari kaum laki-laki.

 

 

3. Rabiul Awal

 

 

Bulan Rabiul Awal adalah bulan ketiga dalam kalendar Islam. Bulan yang memiliki nilai sejarah yang sangat mulia, kerana Rasulullah SAW lahir pada bulan ini. Sejarah Islam mencatat, banyak peristiwa yang terjadi berkaitan dengan Rasulullah di bulan ini, Rasulullah diangkat menjadi rasul, melakukan hijrah hingga beliau wafat.

 

Pada bulan ini juga kaum laki-laki yang merantau tadi kembali lagi ke pemukimannya. Berasal dari kata “rabbi” (menetap) dan awal (pertama). Jadi, Bulan Rabiul Awal juga bermakna dengan awal menetapnya kembali para kaum laki-laki di Kota Mekkah.

 

 

 

4. Rabiul Akhir

 

 

Bulan Rabiul Akhir adalah bulan keempat dalam kalendar hijriah. Disebut Rabiul Akhir karena merujuk pada bunga dan tumbuhan yang bermekaran di akhir waktu itu. Dalam bulan ini terjadi banyak sekali perang, salah satunya perang Damsyik.

 

Umat Islam pada waktu itu dipimpin oleh Khalid bin Walid dan Ubaidillah bin Jarah atas perintah Sayyidina Abu Bakar As-sidiq. Dalam bulan ini pula umat muslim dianjurkan untuk banyak bersedekah, solat berjemaah, membaca doa tolak bala, menyebut nama-nama Allah SWT serta meningkatkan kualiti ibadah kepada Allah SWT.

 

 

5. Jamadil Awal

 

 

Bulan Jamadil Awal berasal dari kata Jamad (kering) dan Awal (awal) yang bermakna sebagai awal musim sejuk dan musim dingin pada waktu itu.

 

Dikisahkan bahwa Jamadil Awal menandakan awal musim dingin dimana sungai-sungai menjadi lebih sejuk sehingga akan ada kekeringan air kerana sungai dan parit yang membeku.

 

 

6. Jamadil Akhir

 

 

Jika sebelumnya Jamadil Awal adalah masa awal musim dingin, Jamadil Akhir berarti masa dimana musim dingin akan berakhir. Salah satu peristiwa bersejarah dalam bulan ini adalah wafatnya Abu Bakar As-siddiq, sahabat karib Rasulullah SAW yang kerap menggantikan menjadi imam solat.

 

Peranan dan perjuangan Sayyidina Abu Bakar dikenal sangat besar. Beliau adalah laki-laki pertama yang memeluk Islam dan yang pertama mengakui peristiwa Israk Mikraj. Sayyidina Abu Bakar adalah Khalifah pertama setelah kenabian Rasulullah SAW.

 

 

 

7. Rejab

 

 

Bulan Rejab menjadi bulan ketujuh dalam kalendar Islam. Bulan rejab memiliki keistimewaan tersendiri. Dalam potongan ayat Al-Qur’an Allah berfirman, 

 

.…maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.

 

Empat bulan yang dimaksud adalah Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram, dan Rejab. Pada bulan Rejab Allah memperintahkan umat Islam lebih berhati-hati. Pelarangan maksiat juga lebih ditegaskan pada bulan ini. Pada bulan ini juga peristiwa Israk Mikraj diperingati oleh umat muslim.

 

 

8. Sya’ban

 

 

Satu bulan sebelum Ramadhan, Sya’ban adalah bulan kelapan dalam kalendar Hijriah. Dibulan ini umat muslim disunnahkan melakukan ibadah puasa dan solat malam nisfu syaban.

 

Dalam potongan hadis, Rasulullah bersabda bahwa bulan Sya’ban adalah dimana amalan perbuatan manusia dilaporkan dan diangkat menuju Allah SWT.

 

..Ini adalah bulan dimana amal-amal diangkat menuju Rab semesta alam. Dan saya ingin ketika amal saya diangkat, saya dalam keadaan berpuasa.

 

9. Ramadhan

 

 

Bulan Ramadan adalah bulan yang istimewa di mata Islam. Allah mewajibkan hambanya untuk menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh. Sejatinya puasa dimaksudkan untuk meningkatkan ketakwaan kepada Allah serta melatih diri dari hawa nafsu menahan lapar dan haus seperti yang dirasakan oleh orang-orang miskin.

 

Allah memuliakan bulan Ramadan sebab dalam bulan ini juga Al-Qur’an diturunkan serta adanya malam Lailatul Qadar yang kebaikan lebih dari 1000 bulan. Umat muslim dianjurkan untuk memperbanyakan ibadah selain puasa wajibnya. Solat malam, bersedekah, bersabar, dan berselawat.

 

 

 

10. Syawal

 

 

Bulan Syawal disebut juga bulan kemenangan, kerana umat muslim telah memenuhi perintah wajib dari Allah SWT, iaitu puasa sebulan penuh di bulan Ramadan. Umat muslim memuliakan hari kemenangan itu dengan amalan Solat Aidilfitri setiap tanggal 1 Syawal.

 

Pada bulan Syawal umat muslim juga dianjurkan menjalani puasa sunnah yang bisa dilakukan diantara tanggal 2-7 bulan Syawal, dan tidak diperkenankan berpuasa di tanggal 1 bulan Syawal, kerana itu merupakan hari besar kemenangan bagi umat muslim.

 

 

11. Zulkaedah

 

 

Bulan Zulkaedah dah termasuk salah satu dari empat bulan yang diagungkan Allah SWT. Merujuk pada Surat Attaubah ayat 36, pada bulan ini juga Allah mengharamkannya peperangan. Dinamakan Zulkaedah kerana pada masa itu orang-orang Arab berdiam di rumah dan tidak melakukan peperangan.

 

Dalam bulan ini juga Allah memperingatkan hambanya untuk lebih berhati-hati. Sebab, kemaksiatan yang dilakukan pada bulan ini Allah menggandakan hukum. Begitu juga dengan amalan kebaikan, Allah menggandakan balasan pahala yang berlipat.

 

 

12. Zulhijjah

 

 

Zulhijjah menjadi bulan terakhir atau kedua belas dalam kalendar hijriah. Dalam bulan ini diperingati peristiwa besar yang disebut juga Hari Raya Korban . Peristiwa ini terjadi pada masa kenabian Nabi Ibrahim AS. Dimana beliau diperintahkan Allah untuk menyembelih puteranya Nabi Ismail As, dalam membuktikan ketakwaan dan kepatuhannya pada perintah Allah, Nabi Ibrahim tidak takut untuk menyembelih puteranya, yang kemudian ditukar menjadi haiwan korban oleh Allah SWT.

 

Bulan Zulhijjah juga disebut bulan Haji. Pada bulan ini umat Islam melakukan ibadah haji yang menjadi kewajiban (bagi yang mampu) sebagai salah satu rukum Islam. Sepuluh hari pertama bulan Zulhijjah menjadi hari-hari khusus yang sangat baik dimanfaatkan untuk meningkatkan ibadah. Tanggal 8 dan 9 Zulhijjah umat muslim disunnahkan untuk berpuasa sebelum menyambut Hari Raya Qurban yang jatuh di tanggal 10 Dzulhijjah dan diharamkan untuk berpuasa.

 

Dua belas bulan di atas adalah bulan dalam kalendar Hijriah yang punya makna dan keutamaannya masing-masing. Meningkatkan ketakwaan kepada Allah melalui ibadah memang seharusnya dilakukan.

 

Sumber : www.idntimes.com

 

Shopping Cart
ms_MYMS